Pengertian, Definisi, dan Kegunaan Lengkap Flyer

definisi-flyer
sumber: delhiprinter.com

Bagi anda yang memiliki suatu bisnis atau usaha, tentunya kegiatan promosi dan pemasaran (marketing) merupakan suatu aktivitas yang tidak bisa tidak harus dilakukan demi memperkenalkan bisnis milik anda kepada calon pembeli.

Ada beragam cara yang dapat dilakukan dalam melaksanakan kegiatan pemasaran dan promosi tersebut, mulai dari metode digital seperti melalui akun instagram, facebook, toko online, website, hingga kepada cara konvensional seperti mencetak brosur, flyer, leaflet, dan juga banner.

Bicara soal flyer, pada pembahasan kali ini kami akan memberikan penjelasan mendetail mengenai perangkat promosi tersebut mulai dari definisi, jenis dan ukuran, serta apa saja kegunaan dan jenis pemasaran yang bisa dilakukan dengan flyer tersebut, dan juga faktor apa saja yang perlu diperhatikan pada saat akan mencetak flyer.

Apa itu Flyer ?

apa-itu-flyer
sumber: wizardz.co.za

Flyer adalah suatu alat pemasaran yang biasanya dicetak dalam bentuk kertas, dengan ukuran yang biasanya tidak terlalu besar, dan maksimal menggunakan ukuran kertas A4 berbahan HVS, art paper, ataupun art carton.

Strategi pemasaran menggunakan flyer adalah salah satu yang tertua, terutama setelah ditemukannya mesin cetak, yang telah dipakai sejak abad ke 18 di seluruh dunia sebagai salah satu perangkat pemasaran yang diandalkan.

Apa Perbedaan Flyer dengan Brosur ?

Hal yang paling membedakan antara flyer dengan perangkat pemasaran lainnya seperti brosur, katalog, ataupun banner adalah pada ukuran dan bentuknya.

Flyer biasanya berbentuk kertas selembar yang tidak dilipat seperti leaflet atau brosur (yang biasanya dilipat 3 atau 4), dengan ukuran maksimal adalah A4 sehingga akan mudah untuk dibagi-bagikan kepada orang-orang.

Pada flyer, desain biasanya hanya akan dicetak 1 sisi meskipun tidak jarang ada yang mencetak di 2 sisi kertas tergantung dengan tingkat kebutuhannya, dan juga kertas yang digunakan pada flyer umumnya lebih tipis dibandingkan brosur.

Isi dari flyer biasanya akan lebih ringkas namun tetap informatif dan menarik minat pembaca, sementara isi brosur biasanya akan jauh lebih rinci dan lebih lengkap.

Kegunaan Flyer Sebagai Alat Promosi

kegunaan-flyer
sumber gambar: adobehero.com

Dikarenakan bentuknya yang sederhana, salah satu kegunaan flyer adalah untuk dicetak dalam jumlah besar dan dibagikan kepada banyak orang yang sedang lalu-lalang di jalan, dan biasanya dilakukan di tempat umum seperti taman, mal, dan lain sebagainya.

Karena ukurannya yang tidak terlalu besar dan juga tidak tebal, maka diharapkan mereka yang menerima flyer akan dengan mudah membaca informasi yang tertuang di dalam flyer tanpa perlu membolak-balik kertas atau membuka lipatan.

Sehingga diharapkan mereka yang tertarik dengan informasi yang ada di dalamnya akan menyimpan dan mengingat informasi yang ada di dalam flyer, serta bagi yang tidak tertarik bisa membuangnya di tempat sampah.

8 Tips Mendesain Flyer yang Menarik

tips-desain-flyer

Karena sifatnya yang simpel dan mudah sekali dibuang itulah tantangan terbesar dalam menggunakan flyer sebagai alat pemasaran adalah pada saat membuat desain untuk flyer tersebut, karena harus bisa berisikan hal yang informatif sekaligus menarik mata untuk membaca.

Karenanya ada beberapa tips yang bisa anda perhatikan pada saat mendesain flyer untuk produk, jasa, ataupun kegiatan anda:

  1. Pastikan judul, tagline atau kalimat utama pada flyer terlihat dengan jelas
  2. Pilih judul, tagline, atau kalimat utama yang sekiranya menarik bagi target pembaca
  3. Gunakan desain yang menarik pandangan pembaca
  4. Sesuaikan gaya desain dengan target pembaca anda
  5. Gunakan font yang sesuai dengan target pembaca
  6. Gunakan pilihan warna yang sesuai dengan target pembaca
  7. Isi flyer harus informatif, padat, dan jelas
  8. Jangan gunakan ukuran kertas yang terlalu besar apabila tidak perlu

6 Faktor yang Mempengaruhi Ongkos Cetak Flyer

Dalam menghitung anggaran produksi flyer, anda harus mempertimbangkan beberapa hal sebagai berikut supaya biaya tidak membengkak:

1. Jenis bahan kertas yang akan digunakan

jenis-bahan-kertas

Pertama-tama yang perlu anda tentukan adalah jenis bahan kertas yang akan digunakan dimana beberapa bahan yang biasa digunakan untuk memproduksi flyer adalah kertas HVS, kertas Art Paper, ataupun kertas Art Carton.

Untuk kertas HVS, biasanya digunakan yang ketebalannya sekitar 80gsm ke atas, supaya tidak terlalu tipis terutama kalau desain flyer penuh warna atau nge-block sehingga tinta tidak merembes ke belakang.

Sementara untuk kertas Art Paper biasanya digunakan yang ketebalannya 150gsm, dan bisa dicetak 1 sisi atau 2 sisi, sementara untuk kertas Art Carton biasa digunakan yang ketebalannya adalah sekitar 210gsm ke atas.

Biaya produksi cetak flyer pada kertas HVS adalah yang termurah, sementara untuk Art Paper dan Art Carton, pada umumnya akan lebih mahal biaya cetak menggunakan kertas Art Carton.

2. Ukuran flyer

ukuran-flyer

Faktor kedua yang akan menentukan biaya produksi dalam mencetak flyer adalah pada ukuran dari flyer tersebut.

Yang perlu anda ketahui, pada umumnya hampir kebanyakan penyedia jasa percetakan akan menggunakan kertas A3 atau A3+ pada saat mencetak, entah itu flyer, leaflet, brosur, ataupun poster, meskipun tetap tergantung dari mesin cetak yang mereka miliki.

Penggunaan kertas A3 tersebut sangat umum dipakai apabila anda mencetak di tempat percetakan digital, sementara untuk percetakan offset maka biasanya kertas yang akan digunakan adalah kertas plano 65x100cm atau kertas plano 79x109cm.

Ukuran kertas A3 sendiri adalah 29,7 x 42 cm, dan nantinya dalam satu kali cetak akan bisa mencetak beberapa flyer sekaligus, tergantung dari ukuran flyer yang anda inginkan.

Karenanya biasanya ukuran flyer yang digunakan adalah ukuran-ukuran yang bisa dibagi rata dengan ukuran kertas A3 tersebut, misalnya A4, A5, atau A6.

Menghitung berapa flyer yang bisa dicetak pada 1 lembar A3 apabila menggunakan ukuran-ukuran yang kami sebutkan di atas menjadi tidak sulit, dikarenakan faktor dapat dibagi rata tersebut.

Patokannya adalah sebagai berikut:

  • 1 lembar A3 = 2 lembar A4
  • 1 lembar A4 = 2 lembar A5
  • 1 lembar A5 = 2 lembar A6
  • 1 lembar A3 = 4 lembar A5
  • 1 lembar A3 = 8 lembar A6

Sehingga, apabila ukuran Flyer adalah A4, maka pada satu kali cetak pada selembar A3 akan menghasilkan 2 lembar flyer, sementara apabila ukuran flyer adalah A5 maka akan tercetak sebanyak 4 flyer, dan seterusnya.

Tentunya perhitungan ini akan berbeda apabila menggunakan kertas plano, misalnya yang berukuran 65x100cm yang lebih umum dibandingkan 79x109cm, dimana dalam satu kali cetak pada selembar kertas plano 65×100 akan menghasilkan sekitar 8-9 lembar A4 dan masih menyisakan ruang kosong pada plano.

Karenanya akan lebih untung apabila anda tidak hanya mencetak flyer saja dan menyisipkan beberapa materi promosi lainnya yang ukurannya tidak sebesar flyer tersebut sehingga bisa diselipkan ke dalam kertas plano yang tersisa.

3. Desain flyer

desain-flyer

Untuk faktor desain ini biasanya hanya akan berpengaruh apabila anda ingin mencetak pada percetakan offset, dikarenakan anda harus membuat apa yang disebut dengan film / separasi terlebih dahulu atau pada beberapa tempat percetakan akan menggunakan teknologi CTP (Computer to Plate).

Proses cetak menggunakan film/separasi ini adalah metode yang paling konvensional, di mana nantinya desain anda akan dicetak menjadi berbentuk film yang terbagi menjadi 4 kategori warna yaitu C (Cyan), M (Magenta), Y (Yellow) dan K (Key atau Hitam).

Nantinya film akan dicetak lagi ke dalam pelat yang kemudian akan digunakan untuk mencetak flyer pada mesin cetak offset.

Sementara untuk percetakan yang menggunakan CTP, proses pembuatan pelat tidak harus melalui separasi/film terlebih dahulu, melainkan bisa langung dicetak dari komputer sehingga biaya produksi akan lebih bisa ditekan.

4. Jumlah flyer yang akan dicetak

jumlah-flyer

Jumlah flyer yang akan anda cetak tentunya menjadi faktor utama yang akan sangat mempengaruhi biaya produksi cetak flyer tersebut selain dari beberapa faktor di atas sehingga sangatlah penting untuk anda pertimbangkan.

Beberapa tips umum terkait jumlah flyer yang bisa anda jadikan patokan sebelum mencetak flyer adalah sebagai berikut:

  1. Apabila jumlah flyer sedikit (di bawah 1000 lembar A4), maka sebaiknya anda menggunakan jasa percetakan digital printing.
  2. Apabila jumlah flyer yang akan dicetak lebih dari 1000 lembar A4, maka sebaiknya anda menggunakan jasa percetakan offset yang jatuhnya akan lebih murah biaya per lembarnya.

Kedua tips di atas hanya melihat dari jumlah cetakan flyer yang ingin anda buat saja dengan asumsi desain flyer yang anda buat adalah full color (4/4) dengan warna yang tidak unik seperti gold atau silver, dan ukuran yang dapat dibagi rata.

5. Finishing pada Flyer

finishing-flyer

Faktor lainnya yang akan mempengaruhi biaya percetakan flyer adalah dalam hal finishing yang akan digunakan pada kertas flyer tersebut.

Yang dimaksud dengan finishing di sini adalah lapisan laminasi apa yang akan anda gunakan, atau apakah anda juga menginginkan sentuhan yang unik pada flyer tersebut misalnya dengan menggunakan emboss atau spot UV pada beberapa area pada flyer.

Untuk laminasi sendiri akan terbagi dua pilihan, yaitu antara laminasi glossy atau laminasi doff di mana pada glossy nantinya flyer akan terlihat lebih mengkilat, sementara pada doff nantinya warna flyer akan lebih terlihat lebih pastel, dan sedikit redup.

Biaya untuk laminasi glossy atau doff umumnya tidak terlalu jauh berbeda dan akan dihitung per sisi dari flyer, sehingga akan lebih murah apabila anda hanya mencetak flyer 1 sisi saja.

Sementara untuk emboss dan spot UV, harganya akan lebih mahal dan tergantung dari dimensi ukuran dari area yang akan anda terapkan teknik emboss atau spot UV tersebut.

Emboss akan menghasilkan efek timbul pada area yang ingin anda terapkan, misalnya pada logo atau motif, sementara apabila anda menggunakan teknik spot UV maka area yang dikenakan teknik finishing tersebut akan berwarna mengkilat.

6. Biaya lain-lain

ongkos-potong

Faktor terakhir yang perlu anda perhatikan pada saat menghitung biaya cetak flyer adalah pada biaya lain-lain yang akan muncul di setiap proses percetakan, seperti biaya potong kertas dan juga faktor kesalahan teknis.

Hal tersebut umumnya berlaku untuk anda yang tidak ingin menyerahkan keseluruhan proses kepada tempat percetakan, dan ingin membeli bahan baku sendiri misalnya membeli kertas dan mencetak film/separasi atau membuat pelat di tempat terpisah.

Pada saat membeli kertas, jangan pernah menghitung jumlah kertas yang dibutuhkan persis sesuai dengan jumlah flyer yang ingin dicetak, ini dikarenakan pada setiap proses percetakan pastinya akan ada sekian persen yang hasilnya kurang baik.

Baca juga artikel kami lainnya terkait percetakan seperti tips desain kartu nama supaya terlihat elegan, kemudian apa saja perbedaan antara brosur dan pamflet, lalu baca juga 4 tips cara desain brosur fashion supaya lebih menarik, berbagai jenis spanduk dan fungsinya, perbedaan penggunaan art carton dan art paper, serta masih banyak lagi yang lainnya.

Masih Perlukah Melakukan Promosi Usaha Menggunakan Flyer?

Meskipun kita telah memasuki era digital seperti sekarang ini, penggunaan flyer sebagai salah satu perangkat pemasaran dirasa tetap diperlukan, terutama bagi anda yang ingin menjangkau konsumen di satu area tertentu.

Hal itu dikarenakan pesan atau informasi yang ingin kita sampaikan kepada target konsumen yang ingin kita sasar secara spesifik di satu wilayah tertentu akan lebih pasti terjangkau dengan adanya flyer.

Beriklan di Media Sosial pun sebenarnya bisa menjangkau pasar yang spesifik, tetapi mereka tidak akan bisa mengalahkan flyer dalam satu hal, yaitu memberikan informasi dalam bentuk fisik, yang bisa mereka baca langsung saat flyer diterima.

Dikarenakan faktor tersebut, penggunaan flyer sebagai alat promosi untuk saat ini dirasa masih penting dan sayang untuk dilewatkan, sehingga bagi anda yang memiliki usaha, produk, jasa, ataupun kegiatan sebaiknya tetap menggunakan alat promosi yang satu ini.

Semoga informasi yang kami berikan kali ini dapat membantu anda dalam memahami lebih dalam mengenai definisi flyer, perbedaannya dengan brosur, kegunaan, perhitungan produksinya, dan juga pentingnya flyer sebagai alat pemasaran.